Marhenyantoz's Blog

Posts Tagged ‘Agama

  • Di: Uncategorized
  • Komentar Dinonaktifkan pada Obama : Assalamu’alaikum …

Coba simak dulu vidio , dengarkan baik-baik.

Kedatangan Obama Persiden Amerika ke Indonesia ada yang pro dan kontra, ada yang tidak peduli. Ternyata kedatangannya membuat sebagian rakyat Indonesia bangga dengan Obama. Bangga saudara kembali dimana saat kecil tinggal di Indonesia, Jakarta, Menteng Dalam selama 4 tahun. Orang tuanya (Bpk tiri) Sutoro, telah mengajarinya ramah, akhlaq ketimuran, peduli akan sesama. Dari siaran-siaran di TV banyak orang Indonesia bangga Obama mengucapkan kata-kata Indonesia sekitar 40 kata di UI. Dalam Istana juga demikian, saat makan malam. dia masih ingat akan bakso, sate, emping, krupuk.

Saat berkunjung ke Masjid Istiqlal, Michele pakai kerudung (bukan Jilbab), lengan panjang, celana panjang, tampak lebih cantik, rambut keritingnya tidak kelihatan.

Banyak yang bangga dengan Ucapan Assalamu’alaikum saat di UI, suara gemuruh menjawab salamnya. Kita tidak tahu, berapa yang menjawab Wa alaikum dan wa alaikum salam ……..

Sungguh disayangkan, bagi yang belum tahu, bahwa bagi siapa menjawab salam seorang non muslim mengucap Assalamu’alaikum, cukup di jawab wa alaikum.

Barangkali ada yang berpendapat itukan doa, betul itu doa, dia mendoakan. Tapi dalam Islam seperti disampaikan Rasulullah Muhammad mengatakan cukup di jawab Wa alaikum .

Tag:

Sekarang tersebar berita bahwa Bob Old, pendeta pembakar Alquran, tewas terpanggang dalam kecelakaan mobil. Benarkah, Bob Old terkena azab?

Setelah saya cari ke berbagai situs yang mengabarkan berita itu ternyata tidak ditemukan kepastian matinya.

Barangkali benar, juga bisa tidak. Jika benar maka akan mengakibatkan orang-orang yang berkeinginan membakar jadi takut, sehingga akan merugikan kelompok mereka.

Mudah-mudahan benar adanya berita itu.
Kebenaran berita ini perlu dicek kembali, jangan sampai menjadikan kaum muslim terbohongi, apalagi menyebarkan lewat SMS, yang memerlukan biaya tidak sedikit. Mari kita berdoa agar Islam tetap jaya dan Al Qura’an tetap terjaga sampai akhir jaman. Amin.

Tag:

SKB /SPB [Surat Peraturan Bersama] tentang PENDIRIAN RUMAH IBADAH SP No 8 dan No 9/2006

BAB I
KETENTUAN UMUM

Pasal 1
Dalam Peraturan Bersama ini yang dimaksud dengan:
1. Kerukunan umat beragama adalah keadaan hubungan sesama umat beragama yang dilandasi toleransi, saling pengertian, saling menghormati, menghargai kesetaraan dalam pengamalan ajaran agamanya dan kerjasama dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara di dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
2. Pemeliharaan kerukunan umat beragama adalah upaya bersama umat beragama dan Pemerintah di bidang pelayanan, pengaturan, dan pemberdayaan umat beragama.
3. Rumah ibadat adalah bangunan yang memiliki ciri-ciri tertentu yang khusus dipergunakan untuk beribadat bagi para pemeluk masing-masing agama secara permanen, tidak termasuk tempat ibadat keluarga.
4. Organisasi Kemasyarakatan Keagamaan yang selanjutnya disebut Ormas Keagamaan adalah organisasi nonpemerintah bervisi kebangsaan yang dibentuk berdasarkan kesamaan agama oleh warga negara Republik Indonesia secara sukarela, berbadan hukum, dan telah terdaftar di pemerintah daerah setempat serta bukan organisasi sayap partai politik.
5. Pemuka Agama adalah tokoh komunitas umat beragama baik yang memimpin ormas keagamaan maupun yang tidak memimpin ormas keagamaan yang diakui dan atau dihormati oleh masyarakat setemapat sebagai panutan.
6. Forum Kerukunan Umat Beragama, yang selanjutnya disingkat FKUB, adalah forum yang dibentuk oleh masyarakat dan difasilitasi oleh Pemerintah dalam rangka membangun, memelihara, dan memberdayakan umat beragama untuk kerukunan dan kesejahteraan.
7. Panitia pembangunan rumah ibadat adalah panitia yang dibentuk oleh umat beragama, ormas keagamaan atau pengurus rumah ibadat.
8. Izin Mendirikan Bangunan rumah ibadat yang selanjutnya disebut IMB rumah ibadat, adalah izin yang diterbitkan oleh bupati/walikota untuk pembangunan rumah ibadat.

BAB II
TUGAS KEPALA DAERAH DALAM PEMELIHARAAN
KERUKUNAN UMAT BERAGAMA

Pasal 2
(1) Pemeliharaan kerukunan umat beragama di provinsi menjadi tugas dan kewajiban gubernur.
(2) Pelaksanaan tugas dan kewajiban gubernur sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dibantu oleh kepala kantor wilayah departemen agama provinsi.

Pasal 4
(1) Pemeliharaan kerukunan umat beragama di kabupaten/kota menjadi tugas dan kewajiban bupati/walikota.
(2) Pelaksanaan tugas dan kewajiban bupati/walikota sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dibantu oleh kepala kantor departemen agama kabupaten/kota.

Pasal 5
(1) Tugas dan kewajiban gubernur sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 meliputi:
a. memlihara ketenteraman dan ketertiban masyarakat termasuk memfasilitasi terwujudnya kerukunan umat beragama di provinsi
b. mengoordinasikan kegiatan instansi vertikal di provinsi dalam pemeliharaan kerukunan umat beragama;
c. menumbuhkembangkan keharmonisan, saling pengertian, saling menghormati, dan saling percaya di antara umat beragama; dan
d. membina dan mengoordinasikan bupati/wakil bupati dan walikota/wakil walikota dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah di bidang ketenteraman dan ketertiban masyarakat dalam kehidupan beragama.
(2) Pelaksanaan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, huruf c, dan huruf d dapat didelegasikan kepada wakil gubernur.

Pasal 6
(1) Tugas dan kewajiban bupati/walikota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 meliputi:
a. memlihara ketenteraman dan ketertiban masyarakat termasuk memfasilitasi terwujudnya kerukunan umat beragama di kabupaten/kota;
b. mengoordinasikan kegiatan instansi vertikal di kabupaten/kota dalam pemeliharaan kerukunan umat beragama;
c. menumbuhkembangkan keharmonisan, saling pengertian, saling menghormati, dan saling percaya di antara umat bergama;
d. membina dan mengoordinasikan camat, lurah, atau kepala desa dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah di bidang ketenteraman dan ketertiban masyarakat dalam kehidupan beragama;
e. menerbitkan IMB rumah ibadat.
(2) Pelaksanaan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, huruf c, dan huruf d dapat didelegasikan kepada walikota/bupati/wakil walikota.
(3) Pelaksanaan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a dan huruf c di wilayah kecamatan dilimpahkan kepada camat dan di wilayah kelurahan/desa dilimpahkan kepada lurah/kepala desa melalui camat.

Pasal 7
(1) Tugas dan kewajiban camat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 ayat (3) meliputi:
a. memlihara ketenteraman dan ketertiban masyarakat termasuk memfasilitasi terwujudnya kerukunan umat beragama di wilayah kecamatan;
b. menumbuhkembangkan keharmonisan, saling pengertian, saling menghormati, dan saling percaya di antara umat beragama; dan
c. membina dan mengoordinasikan lurah dan kepala desa dalam penyelenggaraan
pemerintahan daerah di bidang ketenteraman dan ketertiban masyarakat dalam kehidupan keagamaan.
(2) Tugas dan kewajiban lurah/kepala desa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 ayat (3) meliputi:
a. memelihara ketenteraman dan ketertiban masyarakat termasuk memfasilitasi terwujudnya kerukunan umat beragama di wilaya kelurahan/desa; dan
b. menumbuhkembangkan keharmonisan, saling pengertian, saling menghormati, dan saling percaya di antara umat beragama.

BAB III
FORUM KERUKUNAN UMAT BERAGAMA

Pasal 8
(1) FKUB dibentuk di provinsi dan kabupaten/kota.
(2) Pembentukan FKUB sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan oleh masyarakat dan difasilitasi oleh pemerintah daerah.
(3) FKUB sebagaimana dimaksud pada ayat (1) memiliki hubungan yang bersifat konsultatif.

Pasal 9
(1) FKUB provinsi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ayat (1) mempunyai tugas:
a. melakukan dialog dengan pemuka agama dan tokoh masyarakat;
b. menampung aspirasi ormas keagamaan dan aspirasi masyarakat;
c. menyalurkan aspirasi ormas keagamaan dan masyarakat dalam bentuk rekomendasi sebagai bahan kebijakan gubernur; dan
d. melakukan sosialisasi peraturan perundang-undangan dan kebijakan di bidang keagamaan yang bekaitan dengan kerukunan umat beragama dan pemberdayaan masyarakat.
(2) FKUB kabupaten/kota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ayat (1) mempunyai tugas:
a. melakukan dialog dengan pemuka agama dan tokoh masyarakat.
b. menampung aspirasi ormas keagamaan dan aspirasi masyarakat;
c. menyalurkan aspirasi ormas keagamaan dan masyarakat dalam bentuk rekomendasi sebagai bahan kebijakan bupati/walikota;
d. melakukan sosialisasi peraturan perundang-undangan dan kebijakan di bidang keagamaan yang berkaitan dengan kerukunan umat beragama dan pemberdayaan masyarakat; dan
e. memberikan rekomendasi tertulis atas permohonan pendirian rumah ibadat.

Pasal 10
(1) Keanggotaan FKUB terdiri atas pemuka-pemuka agama setempat.
(2) Jumlah anggota FKUB provinsi paling banyak 21 orang dan jumlah anggota
FKUB kabupaten/kota paling banyak 17 orang.
(3) Komposisi keanggotaan FKUB provinsi dan kabupaten/kota sebagaimana dimaksud pada ayat (2) ditetapkan berdasarkan perbandingan jumlah pemeluk agama setempat dengan keterwakilan minimal 1 (satu) orang dari setiap agama yang ada di provinsi dan kabupaten/kota.
(4) FKUB dipimpin oleh 1 (satu) orang ketua, 2 (dua) orang wakil ketua, 1 (satu) orang sekretaris, 1 (satu) orang wakil sekretaris, yang dipilih secara musyarawah oleh anggota.

Pasal 11
(1) Dalam memberdayakan FKUB, dibentuk Dewan Penasihat FKUB di provinsi dan kabupaten/kota.
(2) Dewan Penasihat FKUB sebagaimana dimaksud pada ayat (1) mempunyai tugas:
a. membantu kepala daerah dalam merumuskan kebijakan pemeliharaan kerukunan umat beragama; dan
b. memfasillitasi hubungan kerja FKUB dengan pemerintah daerah dan hubungan antara sesama instansi pemerintah di daerah dalam pemeliharaan kerukunan umat beragama.
(3) Keanggotaan Dewan Penasehat FKUB provinsi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan oleh gubernur dengan susunan keanggotaan:
a. Ketua : wakil gubernur
b. Wakil Ketua : kepala kantor wilayah departemen agama provinsi;
c. Sekretaris : badan kesatuan bangsa dan politik provinsi;
d. Anggota : pimpinan instansi terkait.
(4) Dewan Penasehat FKUB kabupaten/kota sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan oleh bupati/walikota dengan susunan keanggotaan:
a. Ketua : wakil bupat/wakil walikota;
b. Wakil Ketua : kepala kantor departemen agama kabupaten/kota;
c. Sekretaris : kepala badan kesatuan bangsa dan politik kabupaten/kota
d. Anggota : pimpinan instansi terkait.

Pasal 12
Ketentuan lebih lanjut mengenai FKUB dan Dewan Penasihat FKUB provinsi dan kabupaten/kota diatur dengan Peraturan Gubernur.

BAB IV
PENDIRIAN RUMAH IBADAT

Pasal 13
(1) Pendirian rumah ibadat didasarkan pada keperluan nyata dan sungguh-sungguh berdasarkan komposisi jumlah penduduk bagi pelayanan umat beragama yang bersangkutan di wilayah kelurahan/desa.
(2) Pendirian rumah ibadat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan dengan tetap menjaga kerukunan umat beragama, tidak mengganggu ketenteraman dan ketertiban umum, serta mematuhi peraturan perundang-undangan.
(3) Dalam hal keperluan nyata bagi pelayanan umat beragama di wilayah kelurahan/desa sebagaimana dimaksud ayat (1) tidak terpenuhi, pertimbangan komposisi jumlah penduduk digunakan batas wilayah kecamatan atau kabupaten/kota atau provinsi.

Pasal 14
(1) Pendirian rumah ibadat harus memenuhi persyaratan administratif dan persyaratan teknis bangunan gedung.
(2) Selain memenuhi persyaratan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) pendirian rumah ibadat harus memenuhi persyaratan khusus meliputi:
a. daftar nama dan Kartu Tanda Penduduk pengguna rumah ibadat paling sedikit 90 (sembilan puluh) orang yang disahkan oleh pejabat setempat sesuai dengan tingkat batas wilayah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (3);
b. dukungan masyarakat setempat paling sedikit 60 (enam puluh) orang yang disahkan oleh lurah/kepala desa;
c. rekomendasi tertulis kepala kantor departemen agama kabupaten/kota; dan
d. rekomendasi tertulis FKUB kabupaten/kota.
(3) Dalam hal persyaratan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf a terpenuhi sedangkan persyaratan huruf b belum terpenuhi, pemerintah daerah berkewajiban memfasilitasi tersedianya lokasi pembangunan rumah ibadat.

Pasal 15
Rekomendasi FKUB sebagaimana dimaksud dalam Pasal 14 ayat (2) huruf d merupakan hasil musyarawah dan mufakat dalam rapat FKUB, dituangkan dalam bentuk tertulis.
Pasal 16
(1) Permohonan pendirian rumah ibadat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 14 diajukan oleh panitia pembangunan rumah ibadat kepada bupati/walikota untuk memperoleh IMB rumah ibadat.
(2) Bupati/walikota memberikan keputusan paling lambat 90 (sembilan puluh) hari sejak permohonan pendirian rumah ibadat diajukan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)

Pasal 17
Pemerintah daerah memfasilitasi penyediaan lokasi baru bagi bangunan gedung rumah ibadat yang telah memiliki IMB yang dipindahkan karena perubahan rencana tata ruang wilayah.

BAB V
IZIN SEMENTARA PEMANFAATAN BANGUNAN GEDUNG

Pasal 18
(1) Pemanfaatan bangunan gedung bukan rumah ibadat sebagai rumah ibadat sementara harus mendapat surat keterangan pemberian izin sementara dari bupati/walikota dengan memenuhi persyaratan.
a. laik fungsi; dan
b. pemeliharaan kerukunan umat beragama serta ketenteraman dan ketertiban masyarakat.
(2) Persyaratan laik fungsi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a mengacu pada peraturan perundang-undangan tentang bangunan gedung.
(3) Persyaratan pemeliharaan kerukunan umat beragama serta ketenteraman dan ketertiban masyarakat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, meliputi:
a. Izin tertulis pemilik bangunan;
b. rekomendasi tertulis lurah/kepala desa;
c. pelaporan tertulis kepada FKUB kabupaten/kota; dan
d. pelaporan tertulis kepada kepala kantor departemen agama kabupaten/kota.

Pasal 19
(1) Surat keterangan pemberian izin sementara pemanfaatan bangunan gedung bukan rumah ibadat oleh bupati/walikota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (1) diterbitkan setelah mempetimbangkan pendapat tertulis kepala kantor departemen agama kabupaten/kota dan FKUB kabupaten/kota.
(2) Surat keterangan pemberian izin sementara pemanfaatan bangunan gedung bukan rumah ibadat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berlaku paling lama 2 (dua) tahun.

Pasal 20
(1) Penerbitan surat keterangan pemberian izin sementara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19 ayat (1) dapat dilimpahkan kepada camat.
(2) Penerbitan surat keterangan pemberian izin sementara sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan setelah mempertimbangkan pendapat tertulis kepala kantor departemen agama kabupaten/kota dan FKUB kabupaten/kota.

BAB VI
PENYELESAIAN PERSELISIHAN

Pasal 21
(1) Perselisihan akibat pendirian rumah ibadat diselesaikan secara musyawarah oleh masyarakat setempat.
(2) Dalam hal musyawarah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak dicapai, penyelesaian perselisihan dilakukan oleh bupati/walikota dibantu kepala kantor departemen agama kabupaten/kota melalui musyawarah yang dilakukan secara adil dan tidak memihak dengan mempertimbangkan pendapat atau saran FKUB kabupaten/kota.
(3) Dalam hal penyelesaian perselisihan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) tidak dicapai, penyelesaian perselisihan dilakukan melalui Pengadilan setempat.

Pasal 22
Gebernur melaksanakan pembinaan terhadap bupati/walikota serta instansi terkait di daerah dalam menyelesaikan perselisihan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21.

BAB VII
PENGAWASAN DAN PELAPORAN

Pasal 23
(1) Gubernur dibantu kepala kantor wilayah departemen agama provinsi melakukan pengawasan terhadap bupati/walikota serta instansi terkait di daerah atas perlaksanaan pemeliharaan kerukunan umat beragama, pemberdayaan forum kerukunan umat beragama dan pendirian rumah ibadat.

Pasal 24
(1) Gubernur melaporkan pelaksanaan pemeliharaan kerukunan umat beragama, pemberdayaan forum kerukunan umat beragama, dan pengaturan pendirian rumah ibadat di provinsi kepada Menteri Dalam Negeri dan Menteri Agama dengan tembusan Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan, dan Menteri Koordinator Kesejahteraan Rakyat.
(2) Bupati/walikota melaporkan pelaksanaan pemeliharaan kerukunan umat beragama, pemberdayaan forum kerukunan umat beragama, dan pengaturan pendirian rumah ibadat di kabupaten/kota kepada gubernur dengan tembusan Menteri Dalam Negeri dan Menteri Agama.
(3) Laporan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) disampaikan setiap 6 (enam) bulan pada bulan Januari dan Juli, atau sewaktu-waktu jika dipandang perlu.

Pasal 25
Belanja pembinaan dan pengawasan terhadap pemeliharaan kerukunan umat beragama serta pemberdayaan FKUB secara nasional didanai dari dan atas beban Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara.
Pasal 26
(1) Belanja pelaksanaan kewajiban menjaga kerukunan nasional dan memelihara ketenteraman dan ketertiban masyarakat di bidang pemeliharaan kerukunan umat beragama, pemberdayaan FKUB dan pengaturan pendirian rumah ibadat di provinsi didanai dari dan atas beban Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah provinsi.
(2) Belanja pelaksanaan kewajiban mennjaga kerukunan nasional dan memelihara ketenteraman dan ketertiban masyarakat di bidang pemeliharaan kerukunan umat beragama, pemberdayaan FKUB dan pengaturan pendirian rumah ibadat di kabupaten/kota didanai dari dan atas beban Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah kabupaten/kota.

BAB IX
KETENTUAN PERALIHAN

Pasal 27
(1) FKUB dan Dewan Penasihat FKUB di provinsi dan kabupaten/kota dibentuk paling lambat 1 (satu) tahun sejak Peraturan Bersama ini ditetapkan.
(2) FKUB atau forum sejenis yang sudah dibentuk di provinsi dan kabupaten/kota disesuaikan paling lambat 1(satu) tahun sejak Peraturan Bersama ini ditetapkan.

Pasal 28
(1) Izin bangunan gedung untuk rumah ibadat yang dikeluarkan oleh pemerintah daerah sebelum berlakunya Peraturan Bersama ini dinyatakan sah dan tetap berlaku.
(2) Renovasi bangunan gedung rumah ibadat yang telah mempunyai IMB untuk rumah ibadat, diproses sesuai dengan ketentuan IMB sepanjang tidak terjadi pemindahan lokasi.
(3) Dalam hal bangunan gedung rumah ibadat yang telah digunakan secara permanen dan/atau memiliki nilai sejarah yang belum memiliki IMB untuk rumah ibadat sebelum berlakunya Peraturan Bersama ini, bupati/walikota membantu memfasilitasi penerbitan IMB untuk rumah ibadat dimaksud.

Pasal 29
Peraturan perundang-undangan yang telah ditetapkan oleh pemerintahan daerah wajib disesuaikan dengan Peraturan Bersama ini paling lambat dalam jangka waktu 2 (dua) tahun.

BAB X
KETENTUAN PENUTUP

Pasal 30
Pada saat berlakunya Peraturan Bersama ini, ketentuan yang mengatur pendirian rumah ibadat dalam Keputusan Bersama Menteri Agama dan Menteri Dalam Negeri Nomor 01/BER/MDN-MAG/1969 tentang Pelaksanaan Tugas Aparatur Pemerintahan dalam Menjamin Ketertiban dan Kelancaran Pelaksanaan Pengembangan dan Ibadat Agama oleh Pemeluk-Pemeluknya dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.

Pasal 31
Paraturan Bersama ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.
Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 21 Maret 2006
MENTERI AGAMA
MUHAMMAD M. BASYUNI

ttd

SUMBER :
MENTERI DALAM NEGERI
ttd
M. MOH MA’RUF

Tag:

EVALUASI PASCA RAMADHAN

Apabila seseorang telah menyelesaikan pekerjaan yang menjadi tugas pokoknya, maka orang tersebut mengetahui hasil pekerjaannya baik atau tidak, sesuai dengan tujan dia mengerjakan tugas tersebut. Bagi seorang muslim melaksanakan tugas wajib berpuasa di bulan suci Ramadhan adalah suatu tugas yang dibebankan kepadanya oleh Allah SWT., agar orang tersebut menjadi manusia ber Taqwa di hadapan Allah SWT. Di bulan itu segala amal ibadah yang dilaksanakan dengan penuh keikhlasan dan hanya mengharap ridho-Nya, pahala yang di berikan dilipatgandakan berlipat-lipat, dibantu dengan membelenggu setan, diiming-imingi penuh Rohmat, Baroqah, serta maghfiroh, dan akhirnya kelak akan ditempatkan di jannah.

Bulan yang penuh dengan kemuliaan telah meninggalkan kita, kita mohon pada Allah, berharap kita masih diberi umur panjang sehingga kita masih diberi kesempatan bertemu dengan bulan Ramadhan untuk lebih meningkatkan amal ibadah dibandingkan dengan amal ibadah di Ramadhan tahun ini. Adakah diantara kita sudah merasa maksimal pelaksanaan ibdah di bulan Ramadhan tahun ini? Jika orang itu masih merasa dirinya manusia yang lemah, hina, tidak sombong, terhadap sang pencipta, tentu tidak akan berani mengatakan saya sudah puas dengan pahala yang saya peroleh tahun ini. Dengan bangganya, bersuka ria, berpesta pora meraih kebebasan setelah puasa satu bulan. Sedangkan para sahabat Nabi saat itu, merasa bersedih akan ditinggalkan oleh bulan Ramadahan. Karena merasa belum maksimal, masih banyak kekurangan dalam beribadah pada Allah SWT., dan apakah di Ramadhan tahun depan bisa menjumpai lagi bulan Ramahan itu? Bagaimana dengan kita? Saya? Anda?

Mari kita evaluasi (Muhasabah) hasil kerjaan kita selama satu bulan penuh berkaitan dengan Ibdah bulan Ramadhan tahun ini. Bagitu semangatnya kita melaksanakan ibadah puasa, tidak makan atau minum, menahan emosi, menahan tidak menggunjing, mata, telinga, mulut, tangan, kaki, banyak berdzikir, Shalat Taraweh, witir, tadarus Qur,an, ngaji, sodaqoh, infaq, zakat. Tanpak segalanya bisa dilaksanakan denngan mudah, ringan. Allah telah membantu dengan membelenggu setan agar tidak mengganggu hambanya dalam emelaksanakan perintah-Nya.

Menilai sesuatu tentu tidak gampang, dapat menggunakan patokan yang standar, sehingga memudahkan untuk mengevaluasi. Yang agak mudah, ringan adalah dengan cara melihat hasil atau reaksi yang ditimbulkan olehnya.
Sebagai contoh, dalam sehari sebelum puasa mereka shalat berjamaah di masjid satu kali
Setelah puasa ramadhan menjadi tiga kali. Banyak berinfaq, sodaqoh, berzakat, tadarus, dan lain-lain. Ini namanya berhasil, ada tambahan perubahan perilakiu dalam beribadah. Sebaliknya mungkin ada yang kesehariannya sama seperti bulan sebelumnya, tanpa peningkatan. Ini yang rugi.

Apakah kita ada perubahan dalam hal ibadah setelah ramadhan selesai?
Apakah perubahannya tidak ada? Coba renungkan dan evaluasi diri kita , sampai dimana kita telah berusaha melaksanakan perintah-Nya !!! ”Koreksi dan evaluasi dirimu sebelum tiba saatnya untuk di evaluasi”(Umar bin khothob)

Tag:

Halal bi Halal 1431 H

“Jadilah engkau pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang makruf, serta berpalinglah daripada orang-orang yang bodoh(jahil)”. QS. Al A’raf : 199

Halal bi Halal, Istilah ini sangat populer sekali di negara Rumpun Melayu entah di negara lain(arab, Afrika, dll). Ini sebuah tradisi. Nama ini terkait sekali dengan momen yang sangat penting yaitu kegiatan pasca ramadhan, yaitu Idul Fitri.

Setelah kita bertemu dengan bulan suci yang penuh dengan rahmat, barokah, serta ampunan Allah SWT. Selama sebulan penuh, bagi orang-orang ingin bertemu dengan Allah kelak di akherat , dengan sungguh-sungguh menjalankan segala amal kebajikan dengan maksimal, untuk meraih kemenangan, mencapai derajat taqwa, menjadi insan kamil. Insya Allah , segala amal perbuatam kita diterima Allah SWT., diampunkan segala dosa kita. Amin.

Kita sepakat terlebih dahulu bahwa kegiatan halal bi halal ini penting dan manfaat. Tidak dikaitkan dengan ada tidaknya tuntunan yang syar’i. Kita tidak membahas bid’ah atau tidak. Untuk kearah sana, barangkali kita sepakat juga, bahwa manusia adalah makhluk yang sering lupa dan salah. “Wa maa yusamma’l-insaanu illa binisyanih” tak lain maka dinamakan manusia, adalah karena lupanya.

Karena manusia sering lupa dan salah, dalam bergaul dengan sesama saudara, kerabat, handaitaulan, mungkin menyebabkan orang lain merasa terdzolimi, tersinggung perasaannya, disadari atau tidak , barangkali orang tersebut “sakit hati” atas perbuatan kita baik disengaja atau tidak. Dengan merasa tersinggungnya, terdzoliminya, ada rasa marah dihati mereka, bisa jadi terputuslah tali silaturahim diantara mereka. Terputusnya tali silaturahim inilah yang tidak disukai dalam ajaran Islam. Itulah sebabnya pentingnya halal bi halal ini. Saling maaf memaafkan sesama. Namun demikian, dalam hal minta maaf tentu saja, tidak harus melalui halal bi halal secara khusus, apalagi di bulan syawal, bisa kapan saja dan dimana saja.

Alasan manfaat halal bi halal bisa kita lihat, bahwa setelah puasa ramadhan, dengan telah diampunkan segala dosa kita terhadap Allah SWT, Insya Allah, tinggal dosa kita dengan sesama. Sebab dosa kepada sesama manusia , tidak akan diampuni Allah sebelum antara sesama manusia itu sendiri saling memaafkan. Momen halal bi halal tepat karena pertimbangan waktu dan tempat, biasanya saat hari raya idul fitri tiba, keluarga, kerabat, handa taulan, pada hari itu libur bersama, kumpul di suatu daerah asal, bisa saling jumpa, tatap muka walaupun setahun sekali, untuk memtautkan tali silaturahim seperti sabda Rasulullah saw. “Dua orang muslim yang bertemu, lalu keduanya saling berjabat tangan, niscaya dosa keduanya diampuni oleh Allah sebelum mereka berpisah “ HR. Abu Dawud. Ketika kita saling ketemu dan berjabat tangan kata yang tepat diucapkan adalah Taqobbalallah minna wa minkum …. semoga Allah menerima amal kami dan anda. Jangan ditambah-tambah dengan kata yang lain seperti, minal aidzin wal fa idzin mohon maaf lahir batin, karena tuntunannya hanya Taqobbalallah minna wa minkum Tentu saja jabat tangan jangan dengan pria wanita bukan muhrim.

“Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah-lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu maafkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakal kepada- Nya” QS. Ali Imran :159.

“Dan balasan suatu kejahatan adalah kejahatan yang serupa, maka Barang siapa memaafkan dan berbuat baik maka pahalanya atas (tanggungan) Allah. Sesungguhnya Dia tidak menyukai orang-orang yang dzalim” QS. As Syura : 40.

Jabat Tangan

Jabat Tangan

Gerakan Perlawanan :
Melawan Propaganda Membakar Al-Qur’an

Dari Abu Hurairah ra. Rasulullah saw bersabda :
“Telah datang kepadamu bulan Ramadhan, bulan yang diberkahi. Allah mewajibkan kepadamu puasa di dalamnya; pada bulan ini pintu-pintu surga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup dan para setan diikat;
(H.R. Ahmad dan An Nasa’i).

Bagi umat muslim yang beriman bulan suci Ramadhan adalah bulan yang ditunggu-tunggu kedatangannya. Dimana pada bulan Ramadhan ini segala amal ibadah yang dilakukan hamba Allah yang beriman, dengan penuh keimanan, keikhlasan akan diberi kemudahan dalam menjalankan ibadahnya, pahala didapatkan dengan berlipat ganda. Bulan penuh rahmat, barokah serta pengampunan atas dosa-dosa yang telah lalu. Gangguan-gangguan dalam menjalankan ibadah telah di minimalisasi oleh Allah SWT., dengan menyingkirkan jin/setan yang telah Allah SWT belenggu. Pengganggu yang masih berusaha menggoda manusia beriman pada bulan suci Ramadhan ini adalah „setan dari golongan manusia“. Untuk itu mari segenap umat muslim di seluruh dunia untuk tetap tabah, sabar dalam menjalani kewajiban berpuasa, walaupun banyak gangguan yang menerpa kaum muslimin saat ini.
Di berbagai negara di belahan bumi ada saja „Jin atau setan dari golongan manusia“ yang mengganggu kaum muslimin dalam menjalankan ibadahnya. Afganistan, Palestina dan sekarang ini di Amirika Serikat, kaum muslimin diganggu kedamaiannya oleh kegiatan sekelompok orang yang tidak mempunyai rasa toleransi, perilakunya rusak, otaknya kotor, penuh dengan kedengkian, rasa permusuhan terhadap kaum muslimin.
Di media internet beredar propaganda, ajakan, persekongkolan orang-orang yang tidak bertanggung jawab sebagai inisiator ”Program Pembakaran Al-Qur’an” sebagai ‘Hari Pembakaran Al Quran Internasional’ terhadap kitab suci Agama Islam, Al-Qur’an, milik kaum muslimin. Tersebutlah nama, Dr Terry dan Sylvia Jones, Dove World Outreach Center sebuah gereja perjanjian baru non-denominasi di Gainesville, Florida, AS, dia menyatakan “Kami percaya bahwa Islam adalah setan, yang menyebabkan jutaan orang masuk neraka. Itu adalah agama menipu, itu adalah agama kekerasan dan itu terbukti,” kata Pastor Terry Jones seperti dilansir BBC.
Seperti diterangkan di atas, jin atau setan dari jenis manusia barangkali adalah Dr Terry dan Sylvia Jones. Seorang pastor yang otaknya sudah penuh dengan memori-memori yang diprogram oleh setan. Seorang yang hatinya membatu, mengalami kegundahan, kegelisahan, bingung, barangkali sudah stress dengan berbagai permasalahan pribadi, keluarga, atau dengan anggota kelompoknya. Dia sudah kehabisan akal sehatnya, karena tidak bisa mengatasi berbagai persoalan yang diajukan oleh anggota kelompoknya, barangkali juga jemaatnya. Banyak pertanyaan-pertanyaan yang diajukan pada dia sebagai seorang pimpinan agama, tetapi kehabisan jawaban, karena yang namanya jawaban rekayasa tidak berdasarkan kebenaran maka akan terjebak dengan sendirinya. Sebagai pelampiasan kekesalan, kekecewaan, kebingungan, stress, maka dia buat sensasi terhadap kaum muslimin, kaum Muslim yang berpegang teguh terhadap Al-Qur’an dan sunnah.
Munculnya program pembangunan Islamic Centre dan Masjid di sekitar bekas gedung WTC barangkali salah satu kegelisahannya. Banyak warga, bahkan tokoh –tokoh penting setuju dibangunnya Islamic Centre dan Masjid. Belum lagi, berbagai pendapat terhadap presidennya Barack Husen Obama apakah seorang Kristen atau Muslim. Bertambah banyaknya warga Amirika Serikat hari demi hari menganut Agama Islam, sehingga dia Dr Terry mengatakan “……… yang menyebabkan jutaan orang masuk neraka. Itu adalah agama menipu, itu adalah agama kekerasan dan itu terbukti’, katanya. Masuknya warga Amirika Serikat dengan beriman menjadi Muslim, sama saja masuk neraka. Tentu, dia keliru jika pendapatnya demikian. Islam tidak menipu, Islam berjalan di jalan kedamaian, penuh dengan kasih sayang. Islam pantang menyerah, jika dimusuhi kaum kafirin, akan mempertahankan diri, tidak tinggal diam. Tengok pula apa yang telah dilakukan Amirika Serikat di berbagai belahan bumi, dengan negara-negara pendukungnya, telah memporak porandakan peradapan manusia khususnya di negara-negara muslim, lihatlah mereka warga tertindas tetap berjuang melawan.
Mestinya orang-orang dekat Dr Terry dan kawan-kawannya dan warga Amirika Serikat menasehati, membimbing, mengobati orang-orang tersebut ke jalan kebenaran, kedamaian, tidak menganggu warga muslim khususnya dan agama lain di Amirika Serikat. Saling menghormati sebagai warga, bersama membangun Amirika Serikat lebih damai, menjunjung tinggi hak-hak warga sesuai dengan undang-undang yang berlaku. Seperti pernyataan presidennya Barack Husen Obama : Saya percaya bahwa Muslim memiliki hak yang sama untuk mempraktikkan agama mereka, sebagaimana orang lain di negeri ini sesuai dengan aturan dan hukum Amandemen Pertama (Konstitusi AS) tentang melindungi kebebasan beragama.
Bagi warga muslim sedunia mari kita hadapi propaganda terhadap orang-orang sudah tidak bisa berpikir lagi, mana yang baik dan buruk dengan mengajukan pendapat-pendapat, protes, menentang dengan dukungan seluruh kaum muslimin sedunia melalui berbagai media. Mendukung usaha yang dilakukan oleh kelompok advokasi Islam, Council on American-Islamic Relation (CAIR) di Amirika Serikat untuk melawan propaganda –propaganda yang tidak bermutu. Tetap memohon pada Allah SWT. Agar diberikan kekuatan dalam menghadapi musuh –musuh yang ingin menghancurkan Islam, diberikan kekuatan dalam menyatukan Islam, agar tegaknya Agama Islam sebagai agama yang Haq di sisi Allah SWT. Dan Allah SWT tetap akan menjaga Al-Qur’an seperti firman-Nya dalam QS. Al-Hijr : 9 ”Sesungguhnya Kami-lah yang menurunkan Al Quran, dan Sesungguhnya kami benar-benar memeliharanya”.
Segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam, shalawat dan salam kepada Nabi kita Muhammad saw. dan kepada seluruh keluarga dan shahabatnya.

Resistance: Propaganda Against Burning Al-Quran

From Abu Hurairah ra. Messenger of Allah said:
“It has come to you Ramadaan, a blessed month. Require fasting unto God in them; this month the gates of Paradise are opened and the gates of Hell are closed and the devils tied;
(H. R. Ahmad and An Nasa’i).

For those Muslims who believe the holy month of Ramadan is a month-awaited arrival. Where in this Ramadan all deeds done faithful servant of God, with faith, sincerity will be given the ease in performing their worship, the reward is obtained by double. Month full of grace, blessed and forgiveness of sins past. Disturbances in the run religion has been minimized by Allah SWT., By getting rid of jinns / demons that have shackles of Allah SWT. Bullies are still trying to tempt people believe in this holy month of Ramadan is a “demon of human groups.” Therefore let all the Muslims around the world to remain steadfast and patient in undergoing the obligation of fasting, although a lot of disruption that hit the Muslims today.
In many countries in the hemisphere there is only “Jinn or devil from among men” who interfere with the Muslims in performing their worship. Afghanistan, Palestine and now in United States, the Muslims his peace disturbed by the activities of a group of people who do not have a sense of tolerance, the behavior is broken, his brain is dirty, full of envy, hostility toward the Muslims.
In circulating the internet media propaganda, solicitation, conspiracy people who are not responsible as the initiator of the “Plan Combustion of Al-Qur’an” as a ‘Day of International Quran Burning’ against the Islamic holy book, the Qur’an, Muslims belonging . It’s name, Dr. Terry and Sylvia Jones, Dove World Outreach Center, a church covenant new, non-denominational in Gainesville, Florida, USA, he stated “We believe that Islam is the devil, which caused millions of people go to hell. It is a religion of deception, it is a religion of violence and it’s proven, “said Pastor Terry Jones, as quoted by the BBC.
As explained above, the jinn or demons of the human species is perhaps Dr. Terry and Sylvia Jones. A priest whose brain is full of memories are programmed by the devil. One whose heart is petrified, having despondency, anxiety, confusion, perhaps already stressed with personal problems, family, or with members of his group. He had run out of his senses, because they can not overcome the various problems raised by members of the group, perhaps also his congregation. Many of the questions posed to him as a religious leader, but ran out of answers, because the engineering answer is not based on his name will be stuck with the truth itself. The rebound resentment, disappointment, confusion, stress, she created a sensation against the Muslims, Muslims who hold fast to the Qur’an and Sunnah.
The emergence of the Islamic Centre and development programs around the Mosque of the former WTC buildings is probably one of his agitation. Many residents, even important leaders agree the construction of the Islamic Centre and Mosque. Not to mention, a variety of opinions on the president Barack Husein Obama is a Christian or Muslim. Amirika States increased the number of residents each day embracing Islam, so he’s Dr. Terry says “……… that causes millions of people go to hell. It is a religion of deception, it is a religion of violence and it proved ‘, he said. United States citizens with the entry into the Muslim faith, the same thing go to hell. Of course, he was mistaken if it thinks so. Islam does not cheat, the Islamic peace walk in the street, filled with love. Islam never give up, if the fear of the infidel, will defend ourselves, not standing still. Look what has been done also United States in various parts of the earth, with its supporting countries, has brought disorder to the human civilization, especially in Muslim countries, look at their citizens remain oppressed fight.
Should have the people close to Dr. Terry and his friends and citizens Amirika States advising, guiding, treat these people into the path of righteousness, peace, do not disturb residents in particular Muslims and other religions in United States. Respect each other as citizens, together build a more peaceful United States, upholding citizens’ rights in accordance with applicable law. As the president Barack Husein Obama: I believe that Muslims have the same rights to practice their religion, as other people in this country in accordance with the rules and laws of the First Amendment (U.S. Constitution) about protecting religious freedom.
For Muslims the world let’s face propaganda against people already can not think anymore, what is good and bad by asking opinions, protests, opposes the support of all Muslims worldwide through various media. Support the efforts undertaken by the Islamic advocacy group, Council on American-Islamic Relations (CAIR) in United States to counter-propaganda propaganda that is not qualified. Fixed begged Allah SWT. To be given the strength in the face of enemies who want to destroy Islam, Islam is given the power to unite, in order to uphold Islam as a religion of Haq at the sight of Allah SWT. And Allah Almighty will continue to keep the Qur’an as his word in Surat. Al-Hijr: 9 “Verily, We it is Who lowering the Koran, and the fact we really do take care of them.”
Praise be to Allah the Lord of hosts, shalawat and greetings to our Prophet Muhammad. and to all the families and friends.


Tebar Dakwah ….Cukup Klik Gambar

Download Doa Usai Shalat Fardhu (uji coba) file beda

Download Fatwa MUI


Download yg lainh di http://www.mui.or.id/index.php/fatwa-mui.html

Wakaf Al-Qur’an

Pengingat Hari ini

Marhaban Yaa Ramadan Mari kita isi bulan Ramadhan 1433 H dengan kegiatan yang penuh dengan amal ibadah untuk meraih insan yang fitri, serta mutaqin di akhir Ramadan

Translate to your language

Radio Online

Kajian.Net

Selamat

Daftar Isi

Slogan

Marquee Tag - http://www.marqueetextlive.com

doctor ratings" Jika kejujuran kita miliki ..Kebenaran pasti menang..Kebatilan pasti Tumbang"

IP

IP

Blog Stats

  • 1.799.713 hits

Pengunjung dari ……

free counters

Arsip Tulisan

Peta Visitor

Majalah berilmu sebelum beramal dan berdakwahatau versi cetak "Cukup Berlangganan"

Link Gambar

Admin

Image by FlamingText.com

Pingin klik sajaFlamingText.com

RSS Umpan yang Tidak Diketahui

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

RSS Hidayatullah.com

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Quick Counter

HTML hit counter - Quick-counter.net

Do’a Selepas Shalat